Tips Menggunakan Forex Pivot Point | Belajar Dasar Forex

Tips Menggunakan Forex Pivot Point

Forex Pivot Point adalah area support dan resistance yang dihitung menggunakan tinggi, rendah dan penutupan pada hari sebelumnya. Trader pit mempelopori penggunaan pivot untuk memastikan dengan cepat daerah di mana pembalikan dalam satu hari mungkin terjadi. Saat ini mereka masih digunakan oleh trader yang tak terhitung jumlahnya dengan cara yang sama.

Tips Menggunakan Forex Pivot Point 1 - Dasar Forex

Tiga level pivot paling penting adalah central pivot – disingkat menjadi “PP”, level S1 dan R1. Harga sering menyentuh dan rebound dari titik-titik ini menunjukkan trader tingkat pembalikan penting.

Jika pembukaan terjadi di atas central pivot akan memberikan perkiraan bullish untuk hari itu dan jika di bawah itu adalah tanda bearish, bagaimanapun, ini tidak didukung oleh penelitian yang dilakukan pada S&P 500 yang tidak menunjukkan korelasi yang dapat dilihat.

S1 adalah singkatan untuk Support 1 dan R1 adalah kependekan dari Resistance 1. S1 diturunkan dengan mengalikan poros pusat dengan dua. Kemudian kurangi High dari hari sebelumnya. R1 diturunkan dengan menggunakan rumus yang sama tetapi mengurangi Low dari hari sebelumnya.

Level pivot lainnya adalah S2, S3, R2 dan R3. Ini menempatkan semakin jauh dari harga seperti yang ditunjukkan pada grafik di bawah ini.

Pivot dapat diturunkan dari berbagai periode waktu – 1 jam, 4 jam, harian, mingguan atau bulanan. Semakin lama periode waktu semakin kuat potensi mereka sebagai tingkat support dan resistance.

Dasar Forex - Tips Menggunakan Forex Pivot Point 2

Rumus untuk menghitung pivot di bawah ini:
R3 = R2 + Range
R2 = PP + (R1-S1)
R1 = (2 * PP) – Low
PP = (High + Low + Close) / 3
S1 = (2 * PP) – High
S2 = PP – (R1 – S1)
S3 = S2 – Range

S1 dan R1 dipandang lebih penting daripada pivot lainnya. Jarak keduanya terpisah lebih lebar karena aktivitas harga secara statistik cenderung lebih sering dalam batas yang mereka tandai.

Strategi Pivot Trading

Salah satu strategi umum yang digunakan oleh trader harian adalah menunggu harga mencapai level R1 atau S1. Setelah itu masukkan trading di arah yang berlawanan.

Baca Juga:  Fungsi Forex Pivot Point

Strategi ini didasarkan pada penelitian yang telah menunjukkan bahwa sebagian besar waktu High dan Low terjadi antara tingkat pivot level R1 dan S1.

Penelitian yang dilakukan pada EUR/USD, menunjukkan bahwa rata-rata harian High terjadi 1 pip di bawah level pivot resistance R1, sementara rata-rata harian Low terjadi 1 pip di atas level support S1.
Memang pada 56% hari, Low berada di atas S1 sedangkan pada 58% hari High turun di bawah R1.

Salah satu cara trader mengeksploitasi statistik ini adalah dengan menunggu harga menyentuh pivot dan kemudian mengantisipasi pembalikan. Jadi misalnya jika nilai tukar naik dan mencapai R1, trader mungkin melihat ini sebagai kesempatan untuk memasuki short position mengharapkan pasangan jatuh, mengingat secara statistik lebih mungkin bahwa High hari akan di bawah R1.

Namun, untuk meningkatkan probabilitas keberhasilannya, para trader biasanya menggabungkan penggunaan pivot dengan metode lain seperti Japanese candlesticks. Jadi, misalnya, seorang trader mungkin mencari sentuhan pivot untuk bertepatan dengan pola candlesticks pembalikan seperti hammer atau shooting star sebelum mengantisipasi pembalikan.

Diagram di bawah ini menunjukkan bagaimana hal ini dapat terjadi dalam praktek:

Dasar Forex - Tips Menggunakan Forex Pivot Point 3

Dalam bagan di atas perhatikan cara harga memantul dari poros harian S1 dan R1, dengan titik kontak yang tepat dilingkari.

Titik-titik di mana sentuhan bertepatan dengan pola pembalikan candlestick ditunjukkan oleh panah – ada hammer dan hari berikutnya shooting star, yang menghasilkan sell-off curam.

Strategi Breakout
Strategi lain yang digunakan trader dalam hubungannya dengan pivot adalah untuk mencari tempat-tempat di mana nilai tukar telah menembus dengan tegas di atas R1 atau di bawah S1. Tanda seperti itu mungkin mengindikasikan kemungkinan tren hari yang kuat berevolusi yang diharapkan oleh trader untuk kembali naik.

Baca Juga:  Perangkap tanpa indikator dan fundamental GBP/JPY

Misalnya, jika ada penembusan kuat di atas R1, trader mungkin mengantisipasi kelanjutan yang lebih tinggi dan memasuki trading panjang untuk memperdagangkan kelanjutan dari pelarian.

Jenis Pivot lainnya
Sejauh ini artikel hanya menggambarkan pivot standar tetapi ada jenis pivot lain yang juga digunakan oleh trader.

Pivot Camarilla
Nick Scott pada awalnya mengembangkan Pivot Camarilla. Dia mendapatkan inspirasi untuk nama dari ide “cabal” memanipulasi pasar dalam berbagai tingkatan.

Camarilla dapat dibuat menggunakan persamaan berikut:

R3 = C + Range * 1.1 / 4
R2 = C + Range * 1.1 / 6
R1 = C + Range * 1.1 / 12
PP = (High + Low + Close) / 3
S1 = C – Range * 1.1 / 12
S2 = C – Range * 1.1 / 6
S3 = C – Range * 1.1 / 4

Seperti pivot normal, level terpenting untuk pivot Camarilla adalah level R1 dan S1 dan trader menggunakan level tersebut sebagai titik pembalikan potensial.

Pivot Woodie
Satu perbedaan utama dengan Pivot Woodie sebagai lawan dari level pivot normal terletak pada perhitungannya. Dengan Pivot Woodie, sesi terbuka digunakan dalam perhitungan titik pivot bersama dengan sesi sebelumnya High dan Low.

R3 = H + 2 * (PP-L)
R2 = Range PP +
R1 = (2 * PP) – L
PP = (High + Low + (Open Hari Ini * 2)) / 4
S1 = (2 * PP) – H
S2 = PP – Range
S3 = L-2 * (H-PP)

Dapatkan Update BELAJAR FOREX melalui Email:

Dasarforex Reader

Leave a Reply

Belajar Dasar Forex