Mengapa Trader Menggunakan/Tidak Menggunakan Stop Loss | Belajar Dasar Forex

Mengapa Trader Menggunakan/Tidak Menggunakan Stop Loss

4.75/5 (16) Sering kita mendengar pernyataan yang mengatakan bahwa Stop Loss adalah bagian penting dari strategi manajemen risiko trader forex mana pun. Namun, kasus untuk menempatkan stop loss tidak sejelas yang terlihat. Meskipun mungkin baik untuk menggunakan stop loss, ada beberapa pro dan kontra yang harus kita pikirkan sebagai trader.

Resiko batas stop loss

Ide di balik stop loss sangat sederhana. Jika posisi Anda terlalu jauh ke arah yang salah, maka stop loss umumnya akan menjamin bahwa posisi Anda ditutup setelah kerugian Anda mencapai jumlah tertentu. Ini sangat penting jika Anda tidak memantau harga dari menit ke menit – stop loss dijalankan secara otomatis setelah investasi Anda mencapai tingkat kerugian yang ditentukan sebelumnya.

Menghindari keputusan emosional

Selain sifat otomatis dari stop loss, stop loss juga dapat membantu Anda menghindari membuat keputusan yang bertentangan dengan strategi trading Anda secara keseluruhan. Ketika suatu posisi menyebabkan kerugian, trader forex kebanyakan akan sangat tergoda untuk mengejar kerugian dengan rata-rata turun atau bertahan sampai harga pulih.
Namun, tren adalah penggerak yang kuat di pasar, sehingga memberikan emosi Anda dan mencoba mengembalikan kerugian Anda pada umumnya merupakan ide yang buruk. Menempatkan stop loss akan membantu Anda menghindari hal ini.

Fluktuasi Short-term

Di sisi lain, stop loss dapat mengubah investasi yang sudah diperoleh menjadi kerugian. Jika Anda menempatkan stop loss terlalu dekat dengan strike price untuk trading, maka ada peluang bagus bahwa volatilitas normal di pasar akan menyebabkan stop loss order untuk terpicu sebelum Anda membuat keuntungan Anda.
Ini bahkan bisa terjadi jika Anda benar tentang bagaimana harga akan bergerak dalam jangka menengah. Umumnya, Anda mungkin ingin menempatkan stop loss pada level di mana fluktuasi short-term tidak mungkin memicu order. Itulah mengapa penting untuk menggunakan indikator untuk mengukur volatilitas pasar ketika Anda menempatkan stop loss Anda.

Baca Juga:  Waspada Ilusi ketika Trading Forex

Dan juga, penempatan stop loss Anda tergantung pada gaya trading forex Anda. Misalnya, jika Anda seorang trader short-term, maka Anda mungkin ingin menempatkan stop loss Anda sehingga Anda membatasi potensi kerugian Anda hingga beberapa persen. Di sisi lain, jika Anda seorang trader long-term, maka Anda mungkin ingin menempatkan stop loss Anda lebih panjang.

Holding positions overnight

Salah satu argumen terhadap stop loss adalah bahwa harga mungkin akan turun atau naik dalam semalam, dan karena itu stop loss Anda akan melindungi Anda. Namun, Anda juga bisa mendapatkan stop loss yang dijamin – yang berarti bahwa jika selisih pasar semalam, maka risiko Anda terbatas.
Ini akan membebani Anda sedikit lebih banyak ketika Anda trading, tetapi itu pasti dapat bernilai di bawah kondisi pasar yang bergejolak. Dan kabar baiknya adalah bahwa beberapa broker menawarkan jaminan berhenti secara otomatis setiap kali Anda melakukan trading. Ini berarti Anda dapat yakin apa risiko Anda setiap saat.

Apakah stop loss merugikan?

Sementara stop loss adalah strategi manajemen risiko yang efektif, ada bukti bahwa Stop Loss mungkin memiliki dampak negatif. Bahkan, satu analisis menunjukkan bahwa kinerja trading secara keseluruhan dirugikan oleh setiap penempatan stop loss – bahkan jika stop loss itu sejauh 50% dari harga pembukaan.

Jadi jika Anda memiliki kontrol emosi yang baik dan dapat mengawasi posisi Anda secara real time, maka stop loss mungkin bukan untuk Anda. Namun, jika Anda hanya manusia biasa seperti kebanyakan dari kita, maka mungkin lebih baik tetap dengan stop loss dan mengelola risiko Anda.

Baca Juga:  Seperti Apakah yang Dinamakan Trading Plan?

Dapatkan Update BELAJAR FOREX melalui Email:

Dasarforex Reader

Leave a Reply

Belajar Dasar Forex