Jepang Yen: Apa yang Harus Diketahui oleh Setiap Trader Forex | Belajar Dasar Forex

Jepang Yen: Apa yang Harus Diketahui oleh Setiap Trader Forex

4.81/5 (16) Trading Foreign Exchange (FOREX) atau valuta asing adalah pasar yang semakin populer bagi investor dan spekulan. Pasar ini sangat besar dan likuid, trading terjadi setiap 24 jam, dan ada pengaruh besar yang melekat pada sistem.
Meskipun banyak karakteristik yang menarik, pasar forex/valuta asing sangat luas, rumit dan penuh persaingan. Bank-bank besar, perusahaan finansial dan trading banyak mendominasi pasar, dan dengan cepat memasukkan informasi baru ke dalam harga.

Forex bukanlah pasar bagi yang tidak siap atau tidak tahu apa-apa. Untuk secara efektif memperdagangkan mata uang asing berdasarkan fundamental, trader forex harus memiliki pengetahuan dalam hal tujuh mata uang utama. Pengetahuan ini harus mencakup tidak hanya statistik ekonomi saat ini untuk suatu negara, tetapi juga dasar-dasar ekonomi masing-masing dan faktor-faktor khusus yang dapat mempengaruhi mata uang.

Pengantar Yen Jepang JPY

Hanya tujuh rekening mata uang untuk 80% dari pasar forex, dan yen Jepang adalah salah satu mata uang terbesar, dalam hal trading internasional dan trading forex. Sebabnya adalah karena Jepang adalah salah satu ekonomi terbesar di dunia, dengan PDB tertinggi ketiga di antara negara-negara dan eksportir terbesar keempat dalam dolar.

Semua mata uang utama di pasar forex memiliki bank sentral di belakang mereka. Dalam kasus yen Jepang, itu adalah Bank of Japan (BoJ). Seperti kebanyakan bank sentral negara maju, Bank of Japan memiliki mandat untuk bertindak dengan cara yang mendorong pertumbuhan dan meminimalkan inflasi. Namun, dalam kasus Jepang, deflasi telah menjadi ancaman terus-menerus selama bertahun-tahun, dan BoJ telah mengejar kebijakan tingkat suku bunga yang sangat rendah dengan harapan merangsang permintaan dan pertumbuhan ekonomi pada berbagai titik di tahun 2000-an.

Ekonomi Dibalik Yen Jepang JPY

Ekonomi Jepang memiliki beberapa atribut khusus dan aneh yang perlu dipahami trader forex yen.
Terlepas dari ukurannya, Jepang terutama kurang berkembang sejak runtuhnya bubble real estate. Penulis sering menyebut “dekade yang hilang” di Jepang, dan meskipun itu mungkin tidak sepenuhnya akurat, pertumbuhan jarang melampaui 2% antara tahun 2001 dan 2011, dan telah mengalami kontraksi hingga nol atau tingkat negatif beberapa kali. Jepang juga terkenal karena inflasi, atau lebih tepatnya hampir tidak ada. Jepang sebenarnya mengalami deflasi selama beberapa dekade terakhir.

Jepang juga merupakan ekonomi utama tertua di dunia, dan memiliki salah satu tingkat kesuburan terendah. Itu menunjukkan semakin bertambahnya angkatan kerja dengan lebih sedikit pekerja muda untuk mendukung ekonomi melalui perpajakan dan konsumsi. Jepang juga cukup dekat dengan imigrasi, dan itu menciptakan demografi yang sulit.

Jepang juga merupakan ekonomi maju dengan tenaga kerja terdidik. Meskipun industri seperti galangan kapal telah bermigrasi ke negara-negara seperti Korea Selatan dan Cina, Jepang masih menjadi produsen elektronik konsumen, otomotif, dan komponen teknologi terkemuka. Ini telah membuat Jepang semakin tereksposur signifikan terhadap ekonomi global, tetapi meningkatkan ketergantungan pada China sebagai mitra dagang.

Poros Penggerak Yen JPY

Ada beberapa teori yang berusaha menjelaskan nilai tukar mata uang asing. Keseimbangan daya beli, keseimbangan suku bunga, model efek Fisher dan keseimbangan pembayaran semua menawarkan penjelasan tentang nilai tukar “benar”, berdasarkan faktor-faktor seperti suku bunga relatif, tingkat harga, dan sebagainya. Dalam prakteknya, model-model ini tidak bekerja dengan baik di pasar riil – nilai tukar pasar riil ditentukan oleh penawaran dan permintaan, yang mencakup berbagai faktor psikologi pasar. (Baca juga Bagaimana Trading Forex Menggunakan Kebijakan Suku Bunga)

Data ekonomi utama termasuk rilis GDP, penjualan ritel, produksi industri, inflasi dan neraca perdagangan. Ini muncul secara berkala, dan banyak broker, serta banyak sumber informasi keuangan seperti Wall Street Journal dan Bloomberg, membuat informasi ini tersedia secara bebas. Investor juga harus memperhatikan informasi tentang pekerjaan, suku bunga (termasuk pertemuan yang dijadwalkan dari bank sentral) dan aliran berita harian – bencana alam, pemilihan umum dan kebijakan pemerintah baru semuanya dapat memiliki dampak yang signifikan terhadap nilai tukar.

Dalam kasus Jepang dan trader yen, survei Tankan sangat penting. Banyak negara melaporkan informasi tentang kepercayaan bisnis, dan Tankan adalah laporan triwulanan yang diterbitkan oleh Bank of Japan. Tankan dilihat sebagai laporan yang sangat penting, dan sering memindahkan trading dalam saham dan mata uang Jepang – dan data arus trading juga tidak penting bagi yen.

Carry Trade

Dalam banyak hal, dorongan kebijakan Bank of Japan membawa perdagangan di seluruh dunia. Carry Trade mengacu pada pinjaman uang dalam kondisi dengan tingkat bunga rendah, dan kemudian menginvestasikan uang itu dalam aset berimbal hasil lebih tinggi dari negara lain. Dengan kebijakan suku bunga mendekati nol, Jepang telah lama menjadi sumber utama modal untuk perdagangan itu. Itu juga berarti, pembicaraan tentang tingkat yang lebih tinggi di Jepang dapat mengirimkan riak ke seluruh pasar mata uang.

Faktor Unik untuk Yen Jepang JPY

Sementara Bank of Japan telah mempertahankan tingkat rendah sejak gelembung properti Jepang runtuh, bank juga telah terlibat dalam intervensi mata uang – menjual yen untuk membantu menjaga ekspor Jepang lebih kompetitif. Intervensi ini telah membawa konsekuensi politik di masa lalu, meskipun demikian, sehingga BOJ relatif ragu-ragu untuk campur tangan di pasar forex relatif terhadap sejarah masa lalunya.

Neraca perdagangan Jepang juga memengaruhi kebijakan Bank of Japan dan kurs forex. Jepang memiliki surplus perdagangan yang besar, tetapi utang publik yang sangat besar dan populasi yang menua. Namun, sebagian besar utang itu disimpan di dalam negeri, dan para investor Jepang tampaknya bersedia menerima tingkat pengembalian yang rendah.

Jepang adalah semacam mata uang “signature” untuk Asia, ini adalah mata uang ketiga yang paling sering diperdagangkan di dunia, dan mata uang cadangan sekunder yang signifikan untuk banyak negara Asia. Sementara signifikansi yen bisa beresiko jika yuan Cina menjadi lebih likuid, yang kemungkinan akan menjadi proses multi-tahun.

Konon, stabilitas relatif yen telah menjadikannya cadangan-cadangan mata uang untuk banyak negara. Sementara Jepang memiliki tingkat utang yang sangat tinggi, pedagang cenderung lebih nyaman dengan saldo utang Jepang, karena begitu banyak yang dimiliki dalam negeri. Selain itu, pedagang sering menyeimbangkan tingkat utang Jepang yang tinggi dengan surplus perdagangan yang tinggi, meskipun devaluasi dolar dan status “safe haven” yen telah menyebabkan penguatan yen yang mengancam surplus perdagangan yang membuat yen menarik.

Catatan

Nilai mata uang sangat sulit diprediksi, dan kebanyakan model jarang bekerja selama lebih dari periode waktu yang singkat. Sementara model berbasis ekonomi jarang berguna untuk trader jangka pendek, kondisi ekonomi memang membentuk tren jangka panjang.

Surplus perdagangan Jepang yang kuat kemungkinan akan mempertahankan posisi negara itu sebagai tempat yang relatif aman untuk beberapa waktu ke depan, tetapi angkatan kerja yang menua, kepercayaan konsumen dan bisnis yang terus-menerus rendah dan meningkatnya signifikansi Cina sebagai pesaing ekonomi memang mengancam posisi itu.

Dapatkan Update BELAJAR FOREX melalui Email:

Dasarforex Reader

Leave a Reply

Belajar Dasar Forex