Dapatkah Referendum Kedua Brexit Meningkatkan Harga GBP? | Belajar Dasar Forex

Dapatkah Referendum Kedua Brexit Meningkatkan Harga GBP?

4.27/5 (15) Presiden Komisi Eropa telah memperjelas bahwa EU tidak ingin atau tidak dapat mengubah perjanjian yang ada terkait keluarnya Inggris dari EU, membuat perdana menteri Inggris terjebak di antara Brexit yang keras. Dan hal ini memicu spekulasi kemungkinan tentang referendum kedua.

Selain itu, tampaknya sangat tidak mungkin bahwa House of Commons akan mempertimbangkan membatalkan pemungutan suara Brexit dari 432 di atas 202, yang merupakan penolakan utama dari May agreement.

Dasar Forex - Dapatkah Referendum Kedua Memicu Harga GBP

Pada titik ini, tampaknya tidak ada solusi yang layak untuk memecah kebuntuan, yang menimbulkan pertanyaan, apakah Brexit masih baik untuk Inggris? Pernahkah itu terjadi? Trading GBP mungkin merupakan opsi yang baik untuk melakukan lindung nilai atau mendapat untung dari sentimen Brexit, tetapi bagaimana dengan masa depan jangka panjang sterling?

Oposisi terhadap Brexit terus meningkat

Kerumunan berkumpul di depan gedung Parlemen Inggris untuk memprotes Brexit setiap hari, dan jumlah peserta bertambah. Sementara itu, di parlemen, pemimpin Partai Buruh Jeremy Corbyn dan total 71 anggota parlemen Buruh telah menyatakan dukungan mereka untuk referendum kedua. Para pemimpin Partai Nasional Skotlandia (Scottish National Party), Check Box Team dari Wales, Liberal Democrats, dan bahkan Green Party semuanya menyerukan referendum kedua, yang sekarang disebut “Suara Rakyat” (People’s Voice).

Mantan kepala Organisasi Perdagangan Dunia (World Trade Organization) Pascal Lamy dikutip mengatakan bahwa referendum kedua adalah “sekarang menjadi pilihan”. Baru-baru ini, dalam sebuah surat yang diterbitkan oleh The Times, 130 pemimpin industri mendesak kepemimpinan politik untuk mendukung “Suara Rakyat”. Terlepas dari dukungan-dukungan referendum kedua ini, Theresa May tampak tidak tergoyahkan ketika dia berjuang untuk bergerak maju dengan rencana penghentian Uni Eropa-nya.

Tetapi apakah warga negara Inggris benar-benar menginginkan Brexit?

Pada 2016, May mengumumkan rencananya untuk meninggalkan Uni Eropa. Dalam kampanye yang hampir menyerupai gaya Trump, Inggris dihadapkan pada saran bahwa pengangguran di Eropa membanjiri Inggris, membebani perekonomian, dan mengambil pekerjaan dari Inggris. Pada 23 Juni, referendum diadakan, dan kata “Brexit” mulai beredar di dunia keuangan dan politik.

Baca Juga:  Berhati-hati dengan Pelatihan Forex Online Berbayar

Saat ini ada 66 juta orang yang tinggal di Inggris, 53 juta dari mereka sudah cukup umur untuk memilih, tetapi hanya 28 juta yang benar-benar berpartisipasi dalam referendum Brexit. Selain itu, itu bukan suara yang signifikan, dengan 53,4% mendukung keluar EU 46,6% mendukung keanggotaan EU yang berkelanjutan.

Dengan kata lain, hanya sekitar satu dari setiap empat orang yang tinggal di Inggris sebenarnya memilih untuk meninggalkan Uni Eropa. Selain itu, sangat mungkin bahwa mereka yang menyukai Brexit pada waktu itu tidak benar-benar menyadari konsekuensi meninggalkan Uni Eropa, tetapi mereka mungkin melakukannya sekarang. Apakah mereka akan membuat pilihan yang sama jika diberi kesempatan untuk memilih lagi?

Keengganan Theresa May untuk mengadakan referendum kedua terus membingungkan banyak orang di parlemen Inggris, Dewan Uni Eropa, dan media dunia. Gagasan semata-mata Brexit telah sangat merusak GBP, dengan para pemimpin keuangan – baik pemerintah dan pengusaha, secara tegas memperingatkan keruntuhan ekonomi jika perjanjian tersebut tidak berhasil dinegosiasikan dan disetujui oleh parlemen. Dengan hitungan mundur ke pintu keluar Inggris pada 29 Maret, yang sedang berlangsung, tekanan meningkat.

Apa arti referendum kedua bagi perekonomian Inggris?

Penundaan atau kelalaian Brexit dapat mengembalikan posisi GBP di pasar mata uang dunia, yang kemungkinan akan mendorong investasi baru dalam ekonomi Inggris. Trader GBP dapat dengan cepat melihat kenaikan harga pound Inggris karena sentimen pasar menjadi lebih positif.

Selama tertinggi 2007, GBP bernilai 2,07 USD, sampai krisis keuangan global memicu kehancuran. Ketika badai akhirnya hilang, GBP turun menjadi sekitar $1,50 – $1,60. Kemudian harga berubah dari buruk menjadi lebih buruk. Setelah pengumuman Brexit, GBP jatuh ke rekor terendah $1,22, dan itu belum benar-benar pulih sejak itu. Kembali ke harga $2+ sangat tidak mungkin, tetapi kembali ke kisaran 2016 tidak terbayangkan dan dapat terjadi dengan cepat.

Apa pendapat trader Forex tentang Brexit?

Trader forex memiliki opsi untuk membeli atau menjual GBP. Jika kekhawatiran Brexit berlanjut dan pound turun lebih jauh, order SELL akan menghasilkan keuntungan. Jika referendum kedua diumumkan dan GBP naik, order Beli akan menjadi opsi yang menguntungkan. Memiliki pilihan berarti trader dapat mengambil manfaat dari GBP, apa pun yang terjadi.

Baca Juga:  5 Alasan Perbedaan Forex Trading Dengan Perjudian

Mereka yang berada di dunia keuangan terus mengawasi perkembangan Brexit. Jika dukungan untuk referendum kedua terus tumbuh, mungkin masih ada harapan untuk GBP.

Dapatkan Update BELAJAR FOREX melalui Email:

Dasarforex Reader

Leave a Reply

Belajar Dasar Forex