Berbagai Jenis Stop Loss Trading Forex

Berbagai Jenis Stop Loss Trading Forex

Menggunakan stop loss trading forex adalah praktik manajemen risiko yang direkomendasikan, karena ini memungkinkan Anda untuk menetapkan titik di mana Anda pikir ide trading forex Anda mungkin tidak valid. Dari sana, Anda dapat menghitung ukuran posisi Anda berdasarkan seberapa besar Anda bersedia mengambil risiko pada trading forex dan mempertimbangkan penggunaan stop loss dalam forex.

Berbagai metode di mana Anda dapat menentukan stop loss.

Dasar Forex - Berbagai Jenis Stop Loss Trading Forex

Equity Stop
Salah satu jenis stop loss yang umum adalah equity stop. Ini juga dikenal sebagai percentage stop karena ditentukan sebagai bagian dari akun trader bahwa ia merasa nyaman dengan kehilangan jika price action tidak sesuai dengan trading. Nilai persentase ini dapat bervariasi dari satu trader ke trader lain, karena ini tergantung pada risk profile.

Trader yang lebih agresif dapat merasa nyaman dengan mempertaruhkan 10% dari akun dalam satu trading tunggal sementara yang konservatif mungkin lebih suka berpegang pada risiko 1% hingga 2% per trading. Nilai ini juga dapat bergantung pada kepercayaan trader terhadap trading tertentu. Beberapa trader mempertaruhkan jumlah yang lebih kecil dari akun mereka pada pengaturan countertrend sementara mengambil risiko dua kali lebih banyak pada pengaturan yang mengikuti tren karena ini mungkin memiliki probabilitas menang yang lebih tinggi.

Chart Stop
Jenis stop loss lain adalah chart stop, yang biasanya digunakan oleh trader yang melihat masalah teknis. Ini didasarkan pada price action dan di mana trader berpikir bahwa gagasan trading akan batal.

Misalnya, jika Anda melakukan trading berdasarkan trend line bounce, maka Anda dapat mengatur grafik berhenti di bawah garis tren. Setelah area support tersebut berhenti, Anda dapat yakin bahwa uptrend sudah tidak valid dan Anda harus keluar dari trading Anda. Dengan mengatur chart stop, order akan dipicu secara otomatis meskipun Anda tidak berada di depan platform Anda saat itu.

Baca Juga:  Mengapa Kebanyakan Trader Forex Gagal?

Jika Anda melakukan trading pendek berdasarkan breakout, maka Anda dapat menetapkan stop loss di atas zona support yang Anda pikir akan rusak. Jika Anda melakukan trading panjang berdasarkan breakout, Anda bisa memiliki stop di bawah area resistance yang Anda pikir bisa berhenti.

Volatility Stop
Volatility stop adalah jenis stop lain yang biasanya diambil oleh trader yang lebih maju. Ini memperhitungkan berapa banyak pasangan mata uang biasanya bergerak per hari dan menetapkan stop loss dalam pips berdasarkan jumlah itu.

Misalnya, EUR / USD dapat bergerak rata-rata 100 pips setiap hari sehingga Anda dapat menetapkan stop loss 100-pip dari entri Anda, mengetahui bahwa harga biasanya tidak melampaui pergerakan pip dalam sehari. Indikator teknis, seperti Bollinger band, juga dapat memperhitungkan volatilitas harga dan ini dapat digunakan untuk mengatur Volatility stop.

Time Stop
Terakhir, time stop juga bisa berguna, terutama jika Anda adalah trader jangka panjang. Ini pada dasarnya menetapkan batas pada berapa lama Anda berencana untuk menjaga trading Anda terbuka. Jika harga tidak bergerak ke arah yang Anda pikir akan memberikan batas waktu yang Anda tetapkan, maka Anda mungkin lebih baik menutup trading tersebut dan menggunakan modal trading Anda di trading lainnya.

Dapatkan Update BELAJAR FOREX melalui Email:

Dasarforex Reader

Leave a Reply

Forum Dasar Forex

Anda dapat juga diskusi dan sharing di Forum Trader Forex Indonesia

Belajar Dasar Forex