Daftar Periksa Manajemen Resiko Trader Forex

Daftar Periksa Manajemen Risiko Trader Forex

Apakah seringkali kehilangan pips secara rutin dalam trading forex anda? Jika demikian, sekarang saatnya untuk mundur selangkah dan meninjau strategi manajemen resiko! Daftar Periksa Manajemen Resiko untuk trader Forex akan membantu berada di jalur yang benar.

Manajemen resiko forex adalah praktik dalam usaha melindungi modal trading anda dan membantu memitigasi eksposur terhadap pergerakan pasar agar anda dapat menjadi trader forex yang handal.

Di bawah ini adalah 10 pertanyaan di daftar periksa Manajemen Resiko trader Forex yang harus ditanyakan pada diri sendiri sebelum melakukan trading. Ini adalah saran yang dapat ditindaklanjuti yang akan membantu untuk membatasi kerugian trading Forex.

Daftar Periksa Manajemen Resiko Untuk Trader Forex

Daftar Periksa Manajemen Risiko Trader Forex

1. Apakah Saya Sebenarnya Siap Untuk Berdagang?

Anda mungkin berpikir ini adalah pertanyaan yang jelas, tetapi kita telah melihat banyak trader baru yang membiarkan antusiasme tradingnya menjadi lebih besar daripada kesiapannya sendiri. Hal ini membuat trader forex akhirnya menjadikan trading dengan harapan menghasilkan keuntungan cepat. Alih-alih ingin sukses besar di forex seringkali malah menyebabkan kerugian besar.

Rekomendasi sederhananya, Anda membutuhkan setidaknya tiga bulan pengalaman trading menguntungkan pada akun demo sebelum melakukan trading dengan uang sungguhan. Jika Anda tidak memiliki ini, bisa dipastikan Anda belum siap untuk trading.

2. Apakah Saya Memahami Manajemen Risiko?

Jika Anda siap untuk trading forex, Anda perlu menyadari pentingnya manajemen risiko untuk membangun modal trading Anda sambil melakukan semua yang Anda bisa untuk melindunginya. Membaca saran yang sudah terbukti seperti Daftar Periksa Manajemen Risiko ini untuk trader Forex adalah tanda profesionalisme dan dedikasi anda.

Keuntungan kecil dan konsisten harus menjadi tujuan dari trading Anda. Jika Anda berniat untuk bertukar posisi yang sangat besar, Anda mungkin beruntung beberapa kali. Tetapi pasar akan bergerak melawan Anda – dan berpotensi menghapus sebagian besar modal Anda. Oleh karena itu, sebelum Anda menempatkan trading Anda berikutnya, pastikan manajemen risiko adalah bagian dari strategi trading Anda.

3. Apakah Pola Pikir Saya Benar?

Sebelum melakukan trading, periksa bagaimana perasaan Anda. Jika Anda berada dalam kondisi tekanan emosional, misalnya, jangan berada didalam pasar forex.

Trader sering mengabaikan baik fisik maupun mentalnya. Ingatlah untuk menjaga diri dengan diet yang baik dan olahraga teratur. Percayalah, itu dapat membuat perbedaan yang signifikan pada kinerja trading Anda. Daftar periksa Manajemen Resiko yang layak untuk trader Forex harus menyertakan saran ini.

4. Apakah Saya Berdagang Dengan Dana Nganggur?

Ini sangat penting. Anda perlu menilai apakah uang yang Anda sisihkan untuk trading Anda adalah jumlah yang mampu Anda tanggung jika kalah dalam forex. Memperdagangkan uang yang Anda butuhkan untuk hidup adalah jalan yang dijamin untuk kegagalan saat trading forex.

Jika Anda tidak punya uang untuk trading forex pada saat ini, berkomitmen untuk membangun pot trading yang dapat Anda tambahkan setiap bulan. Latih strategi trading Anda sementara itu dengan membuka akun demo.
Berapa banyak uang yang cukup untuk trading Forex? Tidak ada jawaban yang pasti untuk ini. Anda akan dapat menemukan broker forex yang cocok untuk nominal minimal deposit tertentu. Tetapi jika Anda memulai trading forex, rekomendasi nominal pada umumnya adalah sekitar $1000.

5. Dapatkah saya memberikan alasan yang jelas untuk mengambil trading ini?

Ini adalah aturan yang benar-benar dapat membantu meningkatkan profitabilitas trading forex anda. Jangan melakukan trading kecuali anda dapat menuliskan alasan yang jelas (dengan bukti) untuk prediksi pergerakan harga anda.

6. Apakah Saya Memiliki Konflik Open Position?

Seperti yang Anda ketahui, trader memilih pasangan mata uang saat melakukan trading. Dengan mengingat hal ini, penting untuk memastikan bahwa Anda tidak memiliki posisi berlawanan yang terbuka. Jika Anda melakukannya, trading tersebut akan membatalkan masing-masing. Contoh untuk melakukan ini akan berlangsung lama pada EUR/USD dan USD/CHF pada periode yang sama. Kami akan mengeksplorasi konsep ini sedikit lebih dalam di bawah ini.

7. Sudahkah Saya Memeriksa Korelasi Pasangan Mata Uang?

Dalam trading Forex, Anda bertaruh bahwa nilai satu mata uang akan dihargai/terdepresiasi terhadap nilai mata uang lainnya. Itulah mengapa sangat penting untuk memeriksa sesuatu yang disebut “korelasi”. Korelasi bisa positif atau negatif. Ini mencerminkan sifat hubungan antara dua mata uang (dari -1 hingga +1).

Mari ambil EUR dan CHF sebagai contoh. Mata uang ini berkorelasi positif. Dengan kata lain, ketika harga EUR meningkat, CHF cenderung melakukan hal yang sama. Ini terjadi karena kedekatan ekonomi antara Uni Eropa dan Swiss. Baca postingan Bagaimana Menggunakan Korelasi Mata Uang Dalam Trading untuk mendapatkan pehamaman lebih jelas seputar korelasi antar mata uang.

Pasangan mata uang berkorelasi seperti contoh, GBP/USD dan EUR/USD berkorelasi positif, oleh karena itu ketika satu pasangan rally, yang lain cenderung mengikuti. Pada saat penulisan, korelasi antara pasangan ini adalah 75,4% (atau +0,754) selama sebulan terakhir. Dengan kata lain, pasangan telah bergerak ke arah harga yang sama lebih dari 75% dari waktu selama 30 hari terakhir.

Dengan pemikiran di atas, Anda harus dapat melihat bahwa mengambil posisi yang berlawanan pada pasangan yang berkorelasi positif dapat mengakibatkan kehilangan pips yang tidak perlu. Dan hal ini berlaku kebalikannya untuk pasangan yang berkorelasi negatif. Mengambil posisi yang sama pada pasangan yang berkorelasi negatif dapat menyebabkan kehilangan pips yang tidak perlu.

Penting untuk diingat bahwa korelasi tidak tetap. Untuk alasan ini, Anda perlu memeriksa korelasi antara posisi terbuka Anda.

8. Sudahkah Saya Memasang Stop Loss & Take Profit Level?

Trader forex memiliki serangkaian alat yang tersedia bagi mereka untuk melindungi modal akun mereka. Yang paling umum adalah “Stop Loss”. Ini adalah “ambang batas penerimaan” yang ditetapkan oleh trader dalam platform trading mereka karena menginstruksikan broker untuk menutup trading secara otomatis jika kerugiannya mencapai ambang batas yang ditetapkan. Ini adalah metode paling penting untuk mengurangi risiko dan menjamin peran penting dalam Checklist Manajemen Resiko untuk trader Forex.

Dimana menempatkan Stop Loss adalah salah satu pertanyaan paling populer yang ditanyakan oleh trader forex. Tetapi tidak ada satu jawaban untuk ini, karena penempatan Stop Loss bergantung pada sifat trading.

Trading jangka panjang membutuhkan ruang untuk bernafas, sehingga menempatkan Stop Loss dekat dengan level entri Anda tidak disarankan.
Untuk trading intra-day, Stop Loss yang lebih ketat mungkin diperlukan. Melakukan hal ini akan melindungi modal Anda jika pasar bergerak melawan Anda dalam jangka waktu yang singkat.

Sangat disarankan juga untuk menetapkan level Take Profit untuk memastikan Anda tidak kehilangan keuntungan apa pun.

9. Apakah Saya Telah Menggunakan Jumlah Leverage yang Sesuai?

Leverage adalah sesuatu yang ditawarkan oleh broker forex; Anggap saja sebagai alat untuk memperkuat keuntungan Anda (atau kerugian). Mari kita lihat contoh kebanyakan broker menawarkan leverage 100:1. Dengan menggunakan rasio ini, pedagang dapat memilih untuk menempatkan trading £10.000 dengan modal hanya £100.
Menggunakan tingkat leverage di atas berarti bahwa trader dapat meningkatkan keuntungan mereka dengan faktor 100. Tetapi ini juga berlaku untuk potensi kerugian.

Intinya adalah bahwa leverage meningkatkan risiko kehilangan modal dan banyak contoh ketika hal itu telah menyebabkan trader kehilangan seluruh modal akun mereka.
Rekomendasi kami cukup sederhana; Jika Anda baru dalam trading , jangan menggunakan leverage untuk tiga bulan pertama trading langsung. Dari sana, gunakan leverage dengan ringan dan dengan sangat hati-hati.

10. Apakah Saya Berkomitmen Untuk Membiarkan Trading Ini Berjalan?

Apakah Anda bersedia menerima kerugian dari trading ini? Jika tidak, Anda belum siap untuk berdagang.

Satu hal yang selalu menyebabkan kerugian lebih lanjut adalah mengejar trading terlalu lama. Oleh karena itu, sebagai trader Forex, Anda harus dapat menerima bahwa Anda akan mengalami kerugian pada kesempatan tertentu.

Jika suatu trading menyentuh Stop Loss Anda, terima saja dan coba untuk menentukan apakah sesuatu dalam analisis Anda salah dan lanjutkan.

Dapatkan Update BELAJAR FOREX melalui Email:

Dasarforex Reader

Leave a Reply

Belajar Dasar Forex

Anda mungkin juga ingin membacaclose