Broker Dengan Likuiditas Terbaik

Broker Dengan Likuiditas Terbaik

Apakah likuiditas broker merupakan faktor penting?

Salah satu topik utama di kalangan trader forex adalah likuiditas broker forex dan kualitas eksekusi. Satu pertanyaan umum yang ditanyakan klien kepada broker mereka adalah siapa penyedia likuiditas?
Ini adalah pertanyaan yang cukup logis karena kualitas layanan penyedia likuiditas adalah salah satu faktor utama yang mempengaruhi bagaimana order klien dieksekusi. Kata “likuiditas” umumnya mengacu pada kumpulan kepentingan dari bank, dana, dan pelaku pasar lainnya untuk berinteraksi dalam pasar/market forex. Ketika seorang trader forex tertarik untuk membeli instrumen keuangan, ada sejumlah penyedia likuiditas yang bersedia mengambil sisi lain dari trading – menjual instrumen keuangan.

Apa itu likuiditas?

Makna likuiditas memiliki arti yang sangat luas di pasar Forex, terutama di antara broker forex. Anda dapat memiliki likuiditas internal yang disediakan oleh broker yang membuat pasar (sering disebut sebagai “b-booking” atau internalisasi) atau likuiditas eksternal yang disediakan oleh sejumlah penyedia likuiditas eksternal (“a-booking” atau eksternalisasi).
Dengan likuiditas eksternal, trading yang diterima oleh broker dari kliennya ditransmisikan ke salah satu penyedia likuiditas broker, biasanya sesuai dengan kebijakan eksekusi terbaik yang berarti penyedia likuiditas mengindikasikan harga terbaik yang tersedia harus menerima order.
Tentu saja, itu tidak berarti bahwa penyedia likuiditas akan berada dalam posisi untuk memberikan eksekusi terbaik karena banyak hal dapat berubah di pasar, sementara order ditransmisikan ke penyedia likuiditas.

Likuiditas broker forex
Ada sejumlah cara bagi broker forex untuk membuat penampungan likuiditasnya yang terdiri dari likuiditas internal atau eksternal. Ketika membahas likuiditas eksternal, salah satu faktor penentu utama adalah neraca broker. Semakin besar broker, semakin banyak opsi tersedia. Salah satu opsi terbaik yang tersedia adalah ketika broker memiliki hubungan broker utama dengan salah satu bank besar.
Di pasar Forex, bank yang bertindak sebagai broker utama biasanya adalah BNP Paribas, ABN Amro, JPMorgan, Bank of America, Citibank, UBS dan Deutsche Bank. Pertanyaan pertama yang ditanyakan ketika broker mendekati salah satu broker utama adalah seberapa besar neraca/besar dana mereka. Pertanyaan ini muncul karena agar bank memberikan kredit kepada broker, bank perlu menganalisis dan menentukan seberapa berisiko klien.
Hal yang menarik tentang memiliki broker utama adalah Anda dapat memiliki banyak penyedia likuiditas seperti yang Anda inginkan, dan semua trading Anda dengan penyedia likuiditas yang berbeda berakhir di akun penyelesaian Anda yang Anda miliki dengan broker utama. Setelah krisis Bank Nasional Swiss pada tahun 2015, beberapa bank berjalan menjauh dari bisnis broker utama, dan beberapa lembaga yang tersisa meningkatkan persyaratan mereka. Misalnya, sebelum acara SNB, Anda bisa menjalin hubungan broker utama dengan neraca 10 juta USD, tetapi setelah itu, bank menaikkan persyaratan menjadi lebih dari 20 juta.

Bukan hanya masalah besaran modal broker

Broker forex dengan neraca yang lebih kecil hanya memiliki 1 opsi jika ingin berurusan dengan penyedia likuiditas eksternal. Ia harus membuka rekening dengan masing-masing penyedia likuiditas secara terpisah, menyetorkan dana dan terlibat dalam operasi penyeimbangan kembali. Jika agregasi harga digunakan, Anda dapat berakhir dengan situasi, di mana Anda memiliki posisi EURUSD yang pendek dengan satu penyedia likuiditas dan yang panjang dengan yang lain. Jadi pada beberapa level, broker perlu bahkan memangkas posisi-posisi yang dilindung nilai ini.

Ini tidak berarti bahwa broker dengan neraca yang lebih besar memiliki likuiditas dan kualitas eksekusi yang lebih baik atau lebih baik. Bahkan, salah satu tugas paling penting bagi seorang broker forex adalah memilih penyedia likuiditas yang tepat. Klien dari broker besar dengan 10 penyedia likuiditas juga dapat mengalami kualitas eksekusi yang lebih buruk daripada broker yang lebih kecil yang hanya memiliki beberapa penyedia likuiditas. Dengan kualitas eksekusi, saya terutama berarti kecepatan eksekusi order, metrik dan konsistensi slip.

Tetapi apakah itu benar-benar cukup untuk mengetahui penyedia likuiditas, untuk membuat kesimpulan tentang kondisi trading broker? Jawabannya adalah tidak.
Pertama-tama, bank-bank seperti Citibank memiliki sejumlah besar penampungan likuiditas universal dan dibuat khusus yang tersedia untuk broker. Jadi, bahkan ketika 2 broker terhubung ke Citibank, kualitas pelaksanaannya mungkin sangat berbeda. Alasannya adalah bahwa salah satu umpan Citibank dapat dirancang untuk aliran trading algoritmik dan yang lainnya untuk aliran ritel netral. Selain itu, eksekusi mungkin berbeda antara dua broker bahkan jika mereka menggunakan penampungan likuiditas yang sama persis. Ini bisa menjadi kasus ketika jumlah order yang dikirim oleh dua broker sangat berbeda.

Selain batas margin dan net open position (NOP), penyedia likuiditas juga memiliki batasan lain. Salah satu batasan ini adalah jumlah order yang dapat dijalankan secara bersamaan. Secara kasar ini akan menjadi sekitar beberapa ribu order per detik per penampungan likuiditas khusus. Jadi sementara 2.000 order pertama mungkin dieksekusi dengan cepat dan dengan marginal slippage, order yang tersisa mungkin tidak dieksekusi sama sekali.

Kecepatan likuiditas broker

Yang perlu kita pahami adalah bahwa likuiditas adalah komoditas dan itu terbatas karena kecepatan waktu juga adalah fakto penting. Tentu, penyedia likuiditas dapat menginternalisasi beberapa aliran, tetapi pada tingkat tertentu seseorang perlu mulai melakukan lindung nilai trading masuk. Jika ribuan order tiba dalam milidetik, maka, secara logis, penyedia likuiditas memiliki peluang sangat tipis untuk menemukan mitra lindung nilai.
Apa yang sering tidak dipahami oleh klien adalah bahwa beberapa penyedia likuiditas mengklasifikasikan aliran tertentu sebagai racun. Itu berarti bahwa dengan menerima aliran semacam ini, penyedia likuiditas hampir tidak memiliki peluang untuk menghasilkan uang. Penampungan likuiditas yang dirancang untuk aliran beracun selalu datang dengan spread yang lebih luas dan likuiditas yang kurang tersedia.

Ketika kembali ke penampungan likuiditas universal dan dibuat khusus, salah satu faktor yang selalu berperan adalah kedalaman pasar dan likuiditas top-of-the-book (TOB). Sederhananya, likuiditas yang diberikan penyedia likuiditas berada dalam lapisan. Harga pertama yang tersedia biasanya tersedia dalam jumlah kecil, yang kedua lebih banyak dan seterusnya. Jumlah maksimum lapisan di kedalaman pasar biasanya juga ditentukan sebelumnya dan volume total tersedia juga.
Di ruang broker ritel, yaitu kecepatan eksekusi sub-detik dan spread ketat, total volume likuiditas yang tersedia pada waktu tertentu per satu penampungan dari satu penyedia likuiditas umumnya tidak melebihi 10-20 juta USD. Ini menjelaskan mengapa sering selama rilis berita ekonomi atau ketidakstabilan yang berlebihan terjadi. Ini juga menjelaskan mengapa sejumlah pesanan klien dieksekusi secara normal dan sisanya mungkin menyaksikan slippage yang berlebihan atau bahkan penolakan. Anda harus selalu mempertimbangkan bahwa sisi lain dari trading (bank, broker, dana, dll) harus bersedia menerima order.
Selama volatilitas, ritel dan belum lagi pelaku pasar profesional tidak melihat bagaimana harga akan bergerak di masa depan. Jadi orang tidak boleh berpikir bahwa ada penyedia likuiditas yang sangat tahu di luar sana yang menerima semua order tanpa mempertimbangkan risiko yang terlibat. Dunia kita dan pasar keuangan kita tidak sempurna. Segala sesuatu di sekitar kita memiliki batasnya.

Coba investasi kecil sebelum berinvestasi besar

Jadi sekali lagi, apakah masuk akal untuk bertanya atau bahkan tahu siapa penyedia likuiditas khusus broker? Untuk pemahaman yang lebih baik tentang operasi broker, masuk akal untuk mengetahui siapa penyedia likuiditas. Namun, pada kenyataannya, yang lebih penting daripada nama adalah kualitas eksekusi rata-rata – harga, kecepatan eksekusi, slippage dan faktor lainnya dengan berbagai penilaian. Pada kenyataannya, kualitas eksekusi rata-rata broker yang hanya memiliki beberapa penyedia likuiditas bisa jauh lebih baik bila dibandingkan dengan broker yang mendaftar puluhan penyedia likuiditas di situs web mereka.
Oleh karena itu, pendekatan yang masuk akal adalah selalu menguji broker forex dengan akun kecil dan kemudian berinvestasi lebih banyak.

Suatu hal yang penting untuk diingat adalah bahwa likuiditas adalah komoditas, semakin besar order Anda, semakin banyak fokus yang Anda miliki untuk menggunakan likuiditas broker forex karena terbatas. Menyiapkan penampungan likuiditas mungkin adalah salah satu tugas paling canggih yang dihadapi broker. Banyak juga yang mengarah ke hubungan yang dimiliki broker dengan bank dan penyedia likuiditas lainnya.
Tidak ada yang namanya likuiditas terbaik, melainkan likuiditas dengan sedikit batasan dan tidak bermasalah secara keseluruhan. Sebagai referensi pemilihan broker, anda dapat juga melihat pemeringkatan broker forex kami.

Dapatkan Update BELAJAR FOREX melalui Email:

Dasarforex Reader

Leave a Reply

Belajar Dasar Forex

Anda mungkin juga ingin membacaclose