Trader ini Merubah $400 Menjadi $200 Juta Dalam 10 Tahun

Trader Forex ini Merubah $400 Menjadi $200 Juta Dalam 10 Tahun

Ceritanya benar-benar menjadi legenda dalam dunia trading forex. Pria ini berusia sekitar 23 tahun dan dia dilaporkan meminjam $1.600 dan mengubahnya menjadi $200 Juta dalam trading komoditas sekitar 10 tahun. Pada saat dia berusia 26 tahun, dia sudah menjadi seorang jutawan.
Dialah Richard Dennis, anda mungkin pernah mendengar atau membaca profil tentang dia.

Bagaimana caranya dia menghasilkan $200 Juta dari $400?

Dari mana dia mendapatkan uang itu untuk trading? Dia meminjam dari keluarganya. Hanya ada sedikit trader yang dapat menggunakan sejumlah kecil uang sehingga mengubahnya menjadi jutaan dan trader ini adalah salah satunya. Itu adalah prestasi yang mengesankan.
Setelah sukses, ia berhasil mengelola dana dan mengalami kerugian yang signifikan dalam jatuhnya pasar saham pada tahun 1987.

Kekayaan Bersih Richard Dennis

Apa kekayaan bersih Richard Dennis?
Sayangnya, tidak dapat dapat ditemukan informasi apapun secara online tentang kekayaan Richard Dennis, tapi dugaan yang mendekati adalah bahwa kekayaan bersihnya akan mencapai setidaknya $10 Juta.

Jadi siapa Richard Dennis?
Dia adalah orang di bawah, yang terlihat seperti profesor tua yang gila, adalah Richard Dennis.
Tidak tahu tahun berapa foto ini diambil tapi faktanya, dia sedikit lebih muda saat itu.

Richard Dennis, Trader ini Membalikkan $400 Menjadi $200 Juta Dalam 10 Tahun

Richard Dennis lahir di Chicago pada bulan Januari 1949. Dia pernah dikenal sebagai “Prince of the Pit”. Jika Anda tidak tahu apa artinya ini: dia menghasilkan lebih banyak uang daripada trader pit pada saat itu.

Inilah cara Richard Dennis memulai trading forex:

  • Dennis menjadi “order runner” di Chicago Mercantile Exchange pada usia 17 tahun.
  • Beberapa tahun kemudian ia mulai menukar rekeningnya sendiri di MidAmerica Commodity Exchange hanya dengan trading dengan kontrak “mini”. Karena dia masih di bawah umur (pada saat itu dia harus berusia 21 tahun), dia bekerja sebagai “own runner” dan mempekerjakan ayahnya trading.
  • Melanjutkan sekolahnya di Universitas dan meraih gelar sarjana Filsafat serta mendapatkan beasiswa sebagai lulusan untuk terus belajar lebih jauh namun dia tidak dapat melupakan trading dalam pikirannya, jadi dia memutuskan untuk tidak mengambil beasiswa itu.
  • Meminjam $1.600 dari keluarganya dan menggunakan $1.200 untuk membayar tempat duduknya dan kemudian mulai trading dengan modal $400.
  • Pada tahun 1970, ia dapat meningkatkan dana $400 yang dia miliki sampai menjadi $3.000.
  • Pada tahun 1973, modal tradingnya mencapai $100.000.
  • Pada tahun 1974, dia memperoleh keuntungan $500.000 hanya dengan trading komoditas kacang kedelai dan pada akhir tahun itu, dia adalah seorang jutawan dan dia hanya malu pada hari ulang tahunnya yang ke 26.

Menakjubkan bukan!

Strategi Trading Richard Dennis

Ini bukan aturan jual dan beli yang pasti dari strategi Richard Dennis, ada buku atau situs web di luar sana yang memiliki rincian strategi trading yang sebenarnya namun metodologi keseluruhan tentang bagaimana dia melakukan trading tercantum di bawah ini:

  • Richard Dennis menggunakan tren mengikuti strategi: BUY saat harga naik di atas kisaran dan SELL saat harga berada di bawah kisaran terakhirnya.
  • Pada tahun 1970-an, ini adalah periode kegagalan panen berulang-ulang dan Richard Dennis mengetahui hal ini, membeli secara berturut-turut harga mingguan dan bulanan baru di pasar tren.
  • Dennis menahan posisi tradingnya untuk jangka waktu yang lebih lama, membersihkan fluktuasi jangka pendek.
  • Dia dikenal dengan posisi piramida pada strategi trading forexnya.

Eksperimen Penyu

Pada suatu kesempatan, Dennis dan temannya, Friend William Eckhardt, berdebat tentang apa yang dibutuhkan untuk sukses dalam trading.
Richard Dennis percaya bahwa sukses trading bisa diajarkan kepada siapapun. William tidak berpikir begitu. William percaya bahwa Dennis memiliki kemampuan istimewa yang memungkinkannya memperoleh keuntungan dari trading.
Untuk menyelesaikan argumen tersebut, Dennis merekrut dan melatih 21 pria dan 2 wanita dalam dua kelompok.

Kelompok pertama direkrut pada tahun 1983 dan kelompok kedua pada tahun 1984.

Dia menyebut kelompok ini sebagai “kura-kura”.

Mengapa diberi nama kura-kura? Dennis memberi nama kura-kura setelah mengingat peternakan kura-kura yang pernah dia kunjungi di Singapura dan dia memutuskan untuk menanam trader dengan cepat dan efisien seperti peternakan kura-kura.
Dennis membutuhkan waktu 2 minggu untuk melatih rekrutmen trader dan memberi mereka akun live trading untuk jalankan.

Singkat cerita: ketika Eksperimen Penyu berakhir 5 tahun kemudian, “kura-kura “nya dilaporkan membuat Dennis memperoleh keuntungan agregat sebesar $175 juta.
Bayangkan jika dia melakukan rekrutmen lagi dan terus melatih dan mendanai lebih banyak “kura-kura”? Mungkinkah dia telah menghasilkan lebih banyak lagi? Mungkin saja.

Badai Bertubi-tubi

Richard Dennis pada saat ini mengalami kesuksesan luar biasa sebelum terjadi jatuhnya pasar saham 1987.
Mungkin karena kesuksesannya, orang lain juga menginginkan dia untuk menginvestasikan uangnya. Dilaporkan bahwa Dennis juga mengelola kumpulan modal dari investor lain.
Kemudian di jatuhnya pasar saham pada tahun 1987, ia kehilangan $10 juta. Keadaan diperburuk lagi pada tahun 1988, ia kehilangan lagi $40 juta. Jadi dari tahun 1987 sampai 1988, ia dilaporkan telah kehilangan dengan total $50 juta.
Dia mencoba lagi mengelola dana untuk beberapa waktu di tahun 1990an, akan tetapi dia menderita kerugian yang luar biasa dan memaksanya untuk menutup kantornya.

Dia bukan “Prince of the Pit” lagi. Tidak tahu apa yang dia lakukan setelah itu tapi trading aktif mungkin bukan salah satu aktivitasnya.

Pelajaran yang dapat dipelajari

Dugaannya adalah Richard Dennis mencoba memulihkan kerugian $10 Juta dari jatuhnya pasar saham pada tahun 1987 dan kemungkinan besar trading secara agresif dengan risiko tinggi untuk dapat pulih, namun akhirnya malah kehilangan $40 Juta lagi.
Kehilangan pada saat trading memiliki dampak yang sangat negatif pada trader jika kerugian tersebut cukup signifikan.

Mengapa?

Karena yang cenderung terjadi adalah suara pikiran yang mengatakan “harus dapat mengembalikan uang yang telah hilang !!!”, padahal hal ini sangat berbahaya sekali dalam dunia trading. Selain dapat menyebabkan beberapa kesalahan manajemen uang yang serius juga tidak mengikuti peraturan sistem trading yang benar.

Hal ini juga bisa sangat sulit bagi seorang trader ketika tahu bahwa telah sukses besar di masa lalu dan bahkan mencoba untuk meniru kesuksesan itu bisa membuat frustasi dan bisa menjadi resep untuk bencana saat kinerja trading saat ini tidak seperti dulu.

Kutipan Richard Dennis

Berikut beberapa kutipan dari Richard Dennis.

Pada Trading Konsistensi Dan Disiplin:

I always say that you could publish rules in a newspaper and no one would follow them. The key is consistency and discipline.”

Pada Perilaku Pasar:

“Trading has taught me not to take the conventional wisdom for granted. What money I made in trading is testimony to the fact that the majority is wrong a lot of the time. The vast majority is wrong even more of the time. I’ve learned that markets, which are often just mad crowds, are often irrational; when emotionally overwrought, they’re almost always wrong.”

Pada saat Trading tidak berjalan dengan benar:

“When things aren’t going right, don’t push, don’t press.”

Pada Saat Trading Mengalami Kerugian:

“I learned to avoid trying to catch up or double up to recoup losses. I also learned that a certain amount of loss will affect your judgment, so you have to put some time between that loss and the next trade.”

Mematuhi Rencana Trading dan Trading

“When you have a position, you put it on for a reason, and you’ve got to keep it until the reason no longer exists.”

Pada saat Tren Trading

“The market being in a trend is the main thing that eventually gets us in a trade. That is a pretty simple idea. Being consistent and making sure you do that all the time is probably more important than the particular characteristics you use to define the trend. Whatever method you use to enter trades, the most critical thing is that if there is a major trend, your approach should assure that you get in that trend.”

Pada saat Emosi dalam Trading

“Trading decisions should be made as unemotionally as possible.”

Pada Sistem Mengikuti Trren dan Tren Trading

“A good trend following system will keep you in the market until there is evidence that the trend has changed.”

Pada Sifat Tak Terduga Pasar:

“There is another point that I think is as important: You should expect the unexpected in this business; expect the extreme. Don’t think in terms of boundaries that limit what the market might do. If there is any lesson I have learned in the nearly twenty years that I’ve been in this business, it is that the unexpected and the impossible happen every now and then.”

Tentang Memotong Kerugian Trading Anda:

“You should always have a worst case point. The only choice should be to get out quicker.”

Pada Trading Kecil dan Belajar Dari Kesalahan:

“Trade small because that’s when you are as bad as you are ever going to be. Learn from your mistakes.”

Incoming search terms:

  • jadi jutawan dengan trading forex

Dapatkan Update BELAJAR FOREX melalui Email:

Dasarforex Reader

Leave a Reply

Belajar Dasar Forex

Anda mungkin juga ingin membacaclose