Serba-Serbi Indikator Moving Average

Moving average merupakan cara untuk melihat kelancaran aksi harga dari waktu ke waktu. Dengan “bergerak rata-rata”, artinya bahwa Anda hanya mengambil harga penutupan rata-rata pasangan mata uang untuk periode nomor yang terakhir ‘X’ . Contohnya pada grafik di bawah ini:

moving average

Indikator moving average dipakai untuk membantu kita meramalkan harga di masa mendatang. Dengan melihat kemiringan rata-rata gerakan, Anda dapat menentukan potensi arah harga pasar. Ada tiga jenis utama moving average dan masing-masing memiliki tingkat “kelancaran” mereka sendiri. Umumnya, semakin mulus rata-rata gerakan, semakin lambat bereaksi terhadap pergerakan harga.

Simple Moving Average (SMA)
– SMA merupakan tipe yang paling dasar dari MA. SMA dihitung dari penjumlahan dari seluruh data kemudian dibagi dengan jumlah periode yang di observasi.
– Formula ini menentukan rata-rata harga dan dihitung dengan cara untuk menyesuaikan dan menanggapi data terbaru yang dipakai untuk menghitung rata-rata.
– Contoh, jika Anda hanya menyertakan 15 nilai tukar terbaru dalam perhitungan rata-rata, harga lama secara otomatis Jatuh setiap kali harga baru tersedia.
– Akibatnya, rata-rata “bergerak” setiap harga baru yang masuk dalam perhitungan hanya didasarkan pada 15 harga terakhir.

Weighted Moving Average (WMA)
– WMA dihitung dengan cara yang sama seperti SMA, tetapi menggunakan harga yang garis linearnya di perberat untuk memastikan bahwa harga terbaru memiliki dampak yang lebih besar dari rata-rata.
– Artinya bahwa harga tertua yang dimasukkan dalam perhitungan menerima tambahan 1, nilai tertua berikutnya menerima tambahan 2, dan nilai tertua berikutnya menerima tambahan 3, begitu seterusnya sampai ke tingkat yang paling terakhir.
– Beberapa pedagang menemukan metode ini lebih relevan untuk penentuan tren khususnya di pasar yang bergerak sangat cepat.
– Kekurangan menggunakan rata-rata bergerak tertimbang WMA adalah bahwa garis rata-rata yang dihasilkan mungkin lebih tidak beraturan pada saat choppy maket dibandingkan simple moving average. Ini bisa membuat lebih sulit untuk melihat fluktuasi tren pasar. Untuk alasan ini, beberapa trader memilih untuk menempatkan WMA dan SMA secara bersamaan

Exponential Moving Average (EMA)
– EMA mirip dengan SMA, namun bedanya SMA menghilangkan nilai harga lama karena sudah ada harga baru, sedangkan EMA menghitung rata-rata semua rentang Harga, dimulai pada titik yang Anda tentukan.
– Contoh membuat EMA 20 hari, maka diperlukan data MA 20 hari terlebih dahulu, baru kemudian data ini dijadikan sebagai titik perhitungan awal, untuk diambil selisih dan pembagiannya

Moving average crossover
Moving average crossover merupakan kondisi dimana terjadi perpotongan antara moving average indikator dengan periode yang lebih kecil memotong moving average indikator dengan periode yang lebih besar.

Crossover moving average yang sering dipakai oleh para trader adalah crossover antara 50 Moving average indikator forex dengan 200 moving average indikator forex. Jika 50 memotong keatas 200 moving average ini menandakan trend bullish di pergerakan harga dan jika 50 moving average memotong kebawah 200 moving average indikator ini menandakan trend bearish di pergerakan harga.

Hal yang menarik dari moving average forex strategi adalah kesederhanaannya dalam trading sistem. Forex market bergerak naik turun dan bergerak secara trend. Untuk ini kita disarankan untuk mencari peluang hanya pada pergerakan harga trend. Karena trading dengan searah arah pergerakanya trend akan memberi peluang lebih besar daripada kita memanfaatkan pergerakan harga naik turun atau side ways trend.

Keuntungan menggunakan moving average crossover forex strategi
Moving average indikator crossover memberi kita forex strategi short term dan longer term moving average secara bersamaan. Misalnya penggunaan 10 moving average indikator dan 30 moving average indikator sebagai short term entri atau kita bisa menggunakan 50 Moving average dan 200 moving average indikator sebagai long term entri trading. Jika kita menggunakan crossover moving average indikator sebagai forex strategi maka kita secara tidak langsung menggunakan sinyal yang lebih obyektif karena crossover moving average ini merefleksikan atau mencerminkan kondisi pergerakan pasar yang sedang berlangsung.

movingaveragecross.1

Walaupun forex strategi ini tampak sederhana, moving average crossover indikator untuk trend trading bukanlah strategi tanpa kelemahan. Moving average menggunakan perhitungan yang kaku dalam kalkulasinya sehingga ini mengakibatkan moving average merupakan indikator yang hanya mengidentifikasikan pergerakan harga yang sudah terjadi atau lagging indicator. Lagging indikator dapat diartikan sebagai indikator yang pergerakannya didasarkan atas harga atau pergerakan sebelumnya. Jadi jika short term trading memberikan sinyal yang lebih lambat maka akan menimbulkan resiko , tapi jika kita memperbesar periode moving average indikator maka sinyal yang dihasilkan akan jauh lebih sedikit kemunculannya.

movingaveragecross.2

Untuk masalah ini beberapa profesional trader telah mengembangkan indikator moving average seperti exponential moving average yang lebih menitik beratkan perhitungan harga baru sehingga dengan modifikasi ini exponential moving average akan lebih responsif terhadap pergerakan harga. Penggunaan exponential moving average sama dengan penggunaan moving average lainnya dalam aturan menentukan level entri ataupun exit.

movingaveragecross.3

Cara menggunakan moving average crossover dalam tingkat yang lebih tinggi.
Ketika seorang trader mencari teknik forex strategi dengan tingkat akurasi yang lebih tinggi umumnya trader tersebut menggunakan indikator Ichimoku trading strategi sebagai acuan trading systemnya. Ichimoku kinko hyo indikator menggunakan moving average sebagai dasar indikator yang digunakan. Ichimoku kinko hyoo indikator menggunakan 9 moving average dan 26 moving average indikator. Dan indikator ini mendeteksi buy sinyal jika harga bergerak diatas rata rata dari harga tertinggi dan terendah dalam kurun waktu 52 periode atau sell sinyal crossover jika harga bergerak dibawah harga rata rata harga tertinggi dan terendah harga dalam kurun waktu 52 periode. Ichimoku kinko hyo indikator berfokus pada moving average indikator crossover pada bentuk cloud.

ichimoku pada indi MA

Moving average crossover indikator memberi trend entri sinyal pada forex trader dan trend exit sinyal dengan menghindari pergerakan harga yang sangat fluktuatif atau whipsaw. Pergerakan whipsaw atau pergerakan naik turun yang extreme akan menyulitkan dan memberi banyak resiko pada forex trader. Karena pergerakan ini hanya berisi emosi belaka dan beresiko.

Jika anda merupakan trader forex yang baru, anda bisa menggunakan moving average indikator sebagai alat dalam trading sistem anda, indikator ini sangat sederhana dan mudah digunakan.

Support Resistance Dinamis
Cara lain dalam menggunakan moving average adalah dengan menggunakan mereka sebagai support dan resistance dinamis. Disebut dinamis karena mereka akan terus berubah tergantung pada aksi harga terbaru.
Trader akan melakukan beli jika harga menguji moving average atau sell jika harga naik dan menyentuh moving average.

Contoh pada chart 15-menit dari GBP / USD, dengan menggunakan 10 dan 20 EMA.

support n resistance dinamis.1

Dari grafik di atas, Anda melihat harga melewati 10 EMA beberapa pips, tetapi mulai menurun setelah itu.
Ada beberapa trader yang menggunakan strategi intraday seperti ini. Idenya hanya seperti support resistance horisontal, moving average harus diperlakukan seperti zona. Daerah antara moving average bisa dipandang sebagai zona support atau resistance.

Menerobos Support Resistance Dinamis
Sekarang Anda tahu bahwa moving average berpotensi dapat bertindak sebagai support dan resistance. Menggabungkan beberapa dari mereka, Anda dapat memiliki sendiri zona kecil yang menyenangkan. Namun Anda juga harus tahu bahwa mereka dapat rusak, seperti setiap tingkat support dan resistance! Contohnya pada grafik GBP / 15-mnt s USD ‘ dengan 50 EMA.

support n resistance dinamis.2

Dalam chart di atas, kita bisa melihat bahwa 50 EMA sebagai level support yang kuat untuk sementara pada GBP / USD karena berulang kali memantul. Tetapi, seperti yang kita telah ditandai dengan kotak merah, harga akhirnya berhasil menembus dan terangkat naik. Harga kemudian kembali dan menguji EMA 50 lagi, yang terbukti menjadi tingkat dukungan yang kuat.

Satu hal yang menyenangkan waktu menggunakan moving averages bahwa mereka selalu berubah, yang berarti Anda hanya bisa meninggalkan tempat pada chart Anda dan tidak harus terus menerus mencari kembali potensi support dan resistance.

Incoming search terms:

  • setting moving average terbaik
  • alasan memilih moving average
  • simple moving average cara
  • settingan wma terbaik
  • mempelajari indikator mooving avarage
  • memasang moving average 50 dan 200
  • kekurangan moving average
  • Indikator moving avenger
  • cara memasang indikator SMA dan EMA dimeta android
  • belajar forex com trading dengan indikator ichimoku

Dapatkan Update BELAJAR FOREX melalui Email:

Leave a Reply

test aja

Belajar Dasar Forex

Anda mungkin juga ingin membacaclose